Blog ini mengambarkan keluarga Arrie. Berita semasa tentang perkembangan ahli keluarga. Kejayaan, kenangan pahit manis akan dinukilkan disini...

online

URL tambah duit

Tuesday, March 8, 2011

Kisah Tingkatan 6


Agak terlalu lama tak cerita, kisah hidup abah. Mungkin banyak memori dah makin hilang. Maklumlah RAM cuma 512 GB - Dah tua. Tapi untuk panduan dan pedoman arriesfamily, abah sambung semula cerita sekolah dulu2....
Setelah gagal melepasi KPP seperti dalam cerita terdahulu (http://arriesfamily.blogspot.com/2009/10/kegagalan-asam-garam-hidup.html), aku balik kampung buat seketika. Masa tu pada tahun 1991. Lebih kurang 2 minggu di kampung hati mula resah. Cukuplah sekadar mengatakan kurang selesa menetap di sana. Aku ambil keputusan keluar semula dari kampung dan bekerja kembali di kedai kopi Pak Nayan. Kisah kerja ni pernah disiarkan dalam artikel terdahulu (http://arriesfamily.blogspot.com/2009/10/pengalaman-kerja-selepas-spm.html)

Aku seperti tiada pedoman, setelah gagal dan ditendang keluar dari KPP, UITM terasa begitu kecewa. Malas nak terus belajar dan telah putus asa. Nasib baik ada kakak yang begitu mengambil berat pada masa tu.

Kak Jah datang ke tempat aku bekerja. Kami berbincang. Katanya dia sedih tengok aku kerja kedai kopi macam tiada masa depan. Aku masih muda dan sewajarnya aku terus belajar. Aku agak buntu tetapi atas dorongannya aku bersetuju memeruskan pembelajaran dan ambil STPM. Terima kasih tak terhingga kepada Kak Jah kerana menasihati adikmu ini dan begitu juga kepada Arwah Abang Zain kerana berusaha mendapatkan tempat sekolah tingkatan 6.

Sekolah menjadi pilihan adalah Sekolah Men Ibrahim (SMI). Sekolah yang bagus di Sungai Petani , Kedah dan aku layak sambung beljar di situ. Aku lah satu-satunya pelajar melayu aliran Sains yang mengambil mata pelajaran double math. Maksudnya hanya aku seorang yang belajar dalam kelas tu yang berkulit sawo matang yang lainnya semua putih melepak (Cina).

Agak sukar bergaul dengan mereka kerana semua cakap Hokkien dan English. Aku gagahi juga kerana tak mahu kecewakan Kak Jah yang bersusah payah membayar semua yuran2 persekolahan dan bagi duit poket.

Tingkatan 6 atas aku menetap di asrama. Banyak juga kenangan di sana tapi yang paling ketara suasana asrama sekolah biasa dengan sekolah asrama penuh (SBP) amat berbeza. Kemudahan juga berbeza. Pastinya SBP lebih banyak kemudahannya.

Disiplin pelajar juga jauh berbeza. Asrama di SMI umpama tempat persinggahan. Boleh keluar dan masuk sesuka hati. Walaupun ada undang2 tidak membenarkan pelajar 'lompat pagar' tapi seolah-olah tiada sekatan. Lubang pagar ada di mana-mana. Aku tidak terkecuali menjadi sebahagian budak nakal walaupun berada di tahun 6 atas. Tahun menghadapi peperiksaan besar -STPM. Masih teringat lagi, satu malam keluar bersama Bakri dan ditangkap Warden Asrama. Hukuman - Rotan. Sakit tidur malam tu tapi terima kasih kepada Cikgu yang mengambil tindakan tersebut kerana jika tidak, mungkin aku tak jadi seperti sekarang ni.

Di asrama aku agak rapat dengan beberapa orang pelajar lain kebanyakan dari Kuala Muda, Kedah. Nama seperti Bakri, Naim, Anuar masih segar dalam ingatan. Aku pernah bermalam di rumah mereka jika pulang hujung minggu. Agak hairan aku lebih senang habiskan hujung minggu di rumah kawan dari balik kampung. Mungkin sebab jauh agaknya...
Malangnya kini semua mereka telah terputus hubungan.

STPM berjaya aku tempuhi walaupun belajar keseorangan tanpa seorang pun kawan Melayu yang sealiran. Kawan lain semua aliran sastera-ekonomi dan sains hayat. Keputusan STPM agak hambar. Aku cuma mendapat 1B, 1C dan 3R tapi syukur melayakkan aku menyambung pelajaran ke IPTA.
Kepada Arrie, Iffa, Ammar, Dina & Syira - Semoga anak-anak abah semuanya dapat belajar dengan lebih baik berbanding abah. Tumpukan masa belajar terhadap pelajaran dan lupakan keseronokan jiwa remaja buat seketika. Ingat, manfaatkan masa belajar sebaiknya kerana apa yang anak2 usahakan adalah untuk kebaikan diri sendiri juga, sekali gagal bukan beerti selamanya gagal.........

Bersambung....
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

arries family Blak Magik isesigned by productive dreams for smashing magazine Bloggerized by Ipiet © 2008