Blog ini mengambarkan keluarga Arrie. Berita semasa tentang perkembangan ahli keluarga. Kejayaan, kenangan pahit manis akan dinukilkan disini...

online

URL tambah duit

Friday, March 25, 2011

Result SPM dah keluar



Keputusan SPM 2010 telah diumumkan. Seramai 9,239 calon berjaya mendapat keputusan gred cemerlang (A+,A dan A-) dalam semua mata pelajaran dan Seramai 363 calon berjaya mendapat A+ bagi semua mata pelajaran yang diduduki (Sumber Bernama).

Begitu ramai anak-anak muda kita yang berjaya dengan cemerlang. Teringat ketika menunggu keputusan periksa tahun 1990 dulu. Dulu pelajar paling takut ambil keputusan kerana khuatir banyak yang gagal. Soalan yang biasa ditanya lulus tak ? Berbanding dengan masa kini berapa A ?.

Lebih kurang dalam bulan April 1990, keputusan telah keluar. Disebabkan Sekolah Menengah aku jauh dari rumah iaitu di Perlis, bapak menawarkan khidmat pengangkutan. Pada tahun tu cuma ada motor Honda Cub - Jenis C90 rasanya dah tak ingat.

Walaupun membonceng motor tidak se-gah naik kereta tapi bersyukur kerana masih mempunyai kenderaan. Kagum juga dengan bapak walaupun sudah di usia pencen (50++) masih mampu menunggang motorsikal dan membawa aku. Mungkin kerana dia juga tidak sabar hendak tahu apa keputusan periksa aku.

Perjalanan dari kampung di Kuala Nerang ke Kangar, Perlis memakan masa hampir 1 jam. Boleh dibayangkan betapa kematunya punggung pada waktu tu. Bila terfikir anak-anak generasi kini, mereka senang kerana ibubapa semua telah mempunyai dan mampu memiliki kereta.

Aku pergi pada hari ke-dua kerana tidak dapat pada hari pertama keputusan keluar. Sesampinya di Sekolah, kelihatannya agak lengang. Kelibat kawan-kawan tidak berapa kelihatan cuma seorang dua sahaja. Aku terus ke pejabat kerana keputusan ditampal di papan kenyataan bersebelahan pejabat.

Dengan penuh berdebar-debar aku perhatikan senarai pelajar dan keputusan aku. Nama aku ada dalam senarai pelajar 5S1. Nama di susun mengikut turutan, Abdul Syakur - 9 Aggregate , Khidir - 8 Aggregate , Mohamad Khir - 10 Aggregate. Debaran semakin kencang setelah huruf M. Mohamad Suhaimi - 11 Aggregate.

Aku agak sedikit kecewa kerana keputusan agak sedikit tersasar dari target. Sasaran dan azam untuk mendapat di bawah 10 Aggregate. Keputusam SPM dulu-dulu tidak mengikut jumlah A tetapi berdasarkan Aggregate.

Keputusan terbaik ialah semua A1. Keputusan hanya diambil kira dari 6 mata pelajaran terbaik dan dikira jumlah aggregate. Jadi result terbaik adalah 6 Aggregate (1 + 1 + 1 + 1 + 1 + 1) dan seterusnya. 11 aggregate bermakna aku hanya dapat terbaik 3 A1, 1 A2 dan 2 C3. Jumlah = 1 + 1 + 1 + 2 + 3 + 3 = 11.

Jika ditukar kepada gred masa kini dan andaikan A+ = A1, A=A2, C3 = A- , C4 = B dan seterusnya. Mungkin aku dapat 3A+, 1A dan 3A- dan 1C agaknya. C pastinya bahasa Inggeris. Jika nak bandingkan dengan keputusan 2010 memang keputusan aku jauh ketinggalan. 9000 lebih pelajar tahun lepas dapat semua A.

Aku begitu kecewa bila bila melihat mata pelajaran Matematik kerana inilah subjek kegemaran. Aku hanya dapat A1 dalam Matematik moden tetapi A2 dalam Metematik tambahan. Memang kecewa kerana target pastinya A1 kedua-dua matematik ini.

Berbalik kepada cerita bersama bapak tadi. Aku turun dari pejabat setelah ambil slip keputusan dan bagitau semua lulus. Ada juga dapat A. Bapak kelihatan gembira kerana seorang lagi dari anaknya yang berjaya. Berita gembira ini pastinya akan jadi bualan bapak bila bertemu jiran-jiran dan rakan-rakan. 'Mie pass SPM dapat sambung ngaji lagi' begitu lah agaknya jawapan bapak setiap kali ditanya.

IPTA sekarang semakin banyak pilihan

Keputusan SPM ni memang melayakkan aku sambung belajar ke IPTA dan diterima masuk dengan mudah kerana pada masa itu tidak ramai yang berjaya. Untuk mencari keputusan semua A mungkin 1 sekolah hanya seorang itu pun sekolah Sains. Sekolah aku juga hanya 2 orang yang dapat berbanding dengan pada masa kini SMSTSP - sekolah aku tu dapat 60% semua A.

Apa-pun aku bersyukur kerana dapat meneruskan pengajian dan berkerjaya seperti sekarang ni. Untuk anak-anak, abah akan pastikan semua berjaya dan yang paling penting dapat belajar sejauh yang mungkin. Lepas SPM sambung lagi ambil Diploma atau terus matrikulasi. Atau apapun kursus yang sesuai. Lepas Degre sambung lagi Master, PHD dan sebagainya. Kemampuan anak-anak terus belajar itu yang lebih utama bukannya banyak A semata-mata.

1 comments:

Anonymous said...

Kemampuan anak-anak terus belajar itu yang lebih utama bukannya banyak A semata-mata.

rasa bersemangat dengan kata2 ini. terima kasih!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

arries family Blak Magik isesigned by productive dreams for smashing magazine Bloggerized by Ipiet © 2008